PEMUDA

Sesungguhnya sesuatu fikrah tu hanya boleh berjaya bila mana terdapat pengikut-pengikut yang mempunyai keyakinan, kejujuran, semangat dan tindakan.

Aktifkan diri anda!!

Aktifkan diri anda dengan menyertai kami!! MEneraju Arus Mahasiswa

PEMBINA UKM mengucapkan Salam Maal Hijrah. Perubahan bermula dengan diri kita. Ayuh berubah! Jangan bertangguh lagi!

My Gathering kini tiba! Eksklusif untuk muslimah sahaja. Ya, kem yang penuh dengan aktiviti menyeronokkan, hanya kita-kita sahaja! Daftar segera sebelum 11 December 2012!

JOM SERTAI KAMI!

Meneraju arus mahasiswa.

Imam Hasan Al-Banna

Andai Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir rebah, maka akan ku berjalan ke seluruh dunia mencari jiwa-jiwa muda. Aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka, tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan tersergam indah.

JOM! USRAH

Usrah memainkan peranan penting untuk membentuk satu individu mengikut acuan islam sebenar. Selain itu, potensi dapat dibangunkan melalui usrah. Ingin sertai usrah? Hubungi Amirul (0136706079).

Friday, 18 April 2014

Semangat, Jangan Pergi!


“Sehari dalam kehidupan individu adalah setahun dalam kehidupan ummat. Umat yang mengerti betul akan hakikat kehidupan mereka tidak akan pernah mati.”

Ayat yang sangat menyentap hati itu dibaca berulang kali. Cuba memahami maksudnya dan mengaitkan dengan kehidupan sendiri. Jauh, masih jauh dari diri. Bacaan diteruskan. Setiap bait ayat-ayat di dalam buku tersebut cuba dihayati. Terasa seperti penulisnya sedang bercakap dengan diri ini. Benarlah kata seorang sahabat, buku ini sangat menyentuh hati.

Hampir beratus kali telinga Ani mendengar kata-kata seperti
“Jalan ini panjang... Jalan ini bukan mudah, bukan jalan yang dihiasi dengan keindahan”

Ya. Noted. Ani faham. Tetapi faham dan amal adalah perkara yang berbeza. Bila diuji, bila terkena diri sendiri, kadang kala Ani menjadi lemah, sedih, marah, kecewa, malas.. Pernah Ani terdengar bahawa kita akan diuji dengan masa. Kemudian harta. Kemudian jiwa.. sejauh mana kita mampu berkorban? Masa, tenaga, perkara sia-sia yang kita cinta. Ani teringat sesuatu. Tidak kiralah masalah dunia mahupun akhirat, Allah akan uji kita dengan perkara yang kita lemah berkali-kali untuk mendidik kita belajar mengatasi masalah tersebut. Selagi kita tidak belajar, selagi itu kita akan berdepan dengan masalah yang sama.

Namun bila melihat bagaimana teman-teman sekeliling mampu berkorban, bagaiman teman-teman sekeliling hadir menguatkan...sedikit sebanyak Ani mendapat kekuatan dan semangat. Hikmah mempunyai sahabat yang sentiasa mengingatkan diri kepada Allah. Kalau Ani sibuk, sahabat-sahabat Ani jauh lagi sibuk. Dan berbagai alasan lain, Ani cuba positifkan diri bahawa Rasulullah dan para sahabat serta orang lain jauh lebih hebat amal mereka darinya.

Jatuh bangun adalah perkara biasa. Namun tindakan selepas itu menentukan kita hendak menjadi biasa atau luar biasa. Seperti ayat yang Ani baca, umat yang mengerti betul akan hakikat kehidupan mereka tidak akan pernah mati. Ya, back to basic; mengerti tujuan penciptaan diri.

Bukan mudah untuk benar-benar menghayati. Bukan mudah untuk kekal kuat apatah lagi bila berjauhan dengan suasana dan sahabat yang baik. Namun di mana ada kesungguhan, insyaAllah, Allah akan bantu. Yang penting adanya kesungguhan dan semangat di dalam diri untuk memungkinkan semua ini. Untuk benar-benar menjadi hamba yang bermanfaat kepada agamaNya.  Apabila Ani mendengar kata-kata “Saya fed up lah kak. Saya dah penat” atau “Saya rasa dah tak mampu, rasa nak ‘keluar’....” Ani hanya mampu tersenyum. Siapa yang tidak rasa benda sama?

-Janganlah engkau putus asa kerana putus asa itu bukanlah akhlak seorang muslim-

Daripada buku Bagaimana Menyentuh Hati


Aktivis PEMBINA UKM


Ada Apa dengan Usrah ?


Pernah dengar perkataan usrah ? Kadang-kadang dengar ada yang sibuk mengajak usrah, ada yang sibuk buat tugasan usrah dan ada juga yang sibuk pergi ke usrah. Usrah berasal dari bahasa arab yang membawa maksud keluarga atau dalam kata lain untuk menunjukkan adanya hubungan atau ikatan persaudaraan sesame manusia. Dari segi harakah islamiyah, satu unit keluarga yang diikat oleh kesatuan aqidah (kesatuan iman), kesatuan pemikiran (fikrah), kesatuan kesedaran tentang persamaan sejarah dan nasib dan kesatuan cita-cita perjuangan untuk berkerjasama dan bantu-membantu memperkukuh jemaah islamiyah. Usrah juga merupakan salah satu daripada institusi tarbiyah.

Usrah membawa matlamat untuk mencapai seluruh tujuan keislaman yang mulia bagi kemaslahatan dan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. Pada pendapat penulis, usrah memerlukan komitmen dan kesungguhan kerana Inshallah sesungguhnya mereka yang mengikuti usrah ini mempunyai matlamat yang sama iaitu mendekatkan diri kepada Allah dan ingin mendapatkan keredhaanNya.

Sesiapa sahaja yang mengikuti usrah akan diperkenalkan dengan 3 rukun usrah. Al-Syahid Imam Hassan Al-Banna menjelaskan 3 rukun usrah tersebut iaitu :

1. Al-Ta’aruf ( Berkenalan ) : Berkenalan dan berkasih sayang dengan semangat cinta kepada Allah serta memahami pengertian hakikat ukhuwwah ( persaudaraan) sejati di antara satu sama lain.

2. Al-Tafahum ( Bersefahaman ) : Bersefahaman untuk berpegang kepada kebenaran ; iaitu amal makruf nahi mungkar. Setelah itu, menasihati antara satu sama lain.

3. Al-Takaful ( Berseimbangan ) : Dasar memelihara nasib sesame sendiri supaya jangan ada yang terbiar dan terlantar. Hendaklah sentiasa bertanya khabar sesame sendiri, ziarah menziarahi, dan menolong di antara satu sama lain.

Bagi mereka yang tidak pernah mengikuti usrah, anda perlu tahu bahawa usrah ini bukanlah majlis sehala dan kebiasaanya jangka masa usrah tidaklah terlalu panjang. Sudah menjadi lumrah sistem pendidikan di negara kita, pendidikan Islam tidak ditekankan di peringkat menengah. Malah, di peringkat universiti hanya mereka yang mengambil subjek agama sahaja yang akan belajar tentang agama. Jadi, apa salahnya kita mengorbankan sedikit masa kita dalam satu minggu untuk duduk sebentar dan mengingati Allah melalui usrah yang kita ikuti. Jika tidak dapat mengikuti usrah, pilihlah mana-mana majlis ilmu yang ada.

Suka untuk penulis tekankan di sini, jika seseorang itu mengikuti usrah bukanlah bermakna dia lebih baik dari orang lain tetapi sekurang-kurangnya ada yang mengingatkan dan adanya usaha kita untuk dekat dengan Dia. Sama juga seperti pakaian, tidak bermakna seseorang itu menutup aurat dia lebih baik dari orang lain, namun harus diingat menutup aurat adalah WAJIB dan sesungguhnya sebaik-baik pakaian adalah TAQWA.

Penulis ingin memohon maaf dan silap jika ada yang tidak selesa dengan penggunaan kata dan jika ada kesilapan minta ditegur. Semoga Allah memberikan taufiq dan hidayah kepada kita.

Nota kaki : PEMBINA juga ada menyediakan usrah kerana termasuk dalam Pakej Tarbiyah. Hubungi kami jika berminat !

NURUL FARHANAH BINTI AHMAD TERMIZI
Aktivis Pembina UKM Bangi


Jihad Ilmu dan Pengijazahan

"Sesiapa yang inginkan dunia hendaklah dia berilmu, sesiapa yang inginkan akhirat hendaklah dia berilmu dan sesiapa yang ingin kedua-duanya hendaklah dia lebih berilmu.”

Jika dirujuk pada petikan di atas dan hadis nabi, maka akan terserlah banyak kelebihan dan ganjaran yang Allah sediakan bagi orang yang menuntut ilmu. Banyak hadis nabi yang membongkarkan fadhilat penuntut ilmu. Ini secara tidak langsung menunjukkan betapa tingginya kedudukan ilmu dan betapa pentingnya untuk menuntut ilmu. Antara fadhilatnya, Allah memudahkan jalan bagi penuntut ilmu untuk ke syurga, penuntut ilmu akan dipayungi oleh para malaikat, diangkat darjatnya lebih tinggi berbanding ahli ibadah yang jahil, penuntut ilmu dianggap sebagai pejuang Allah, semua penghuni langit dan bumi akan memohon keampunan buat orang yang sedang menuntut ilmu dan pelbagai lagi ganjaran yang Allah kurniakan. Ini menunjukkan bahawa Islam amat menitikberatkan soal ilmu dalam setiap diri manusia.

Nabi pernah bersabda,

“ Sesungguhnya menuntut ilmu itu adalah fardhu bagi setiap muslim.”
                
Ilmu yang bermanfaat ialah segala ilmu yang mendorong dan membimbing manusia untuk melakukan kebaikan serta mencegah daripada melakukan kejahatan. Ilmu yang tidak bermanfaat pula adalah ilmu yang tidak dapat membentuk penuntutnya menjadi seorang manusia yang berguna kepada diri, keluarga, masyarakat, agama serta negara. Ilmu dunia yang terlalu luas ini memungkinkan manusia tersesat. Oleh kerana itu perlu diimbangi dengan ilmu agama untuk memilih mana yang benar, mana yang batil dan untuk mengetahui mana yang halal dan mana yang haram demi menyelamatkan diri dari lembah kebinasaan.


Jihad Ilmu


Apabila disebut jihad, ramai yang akan membayangkan mata pedang, peperangan, senjata dan pertumpahan darah. Ini sedikit sebanyak telah menyempitkan aspek jihad. Jihad merupakan satu syariat Islam, sedangkan syariat Islam itu adalah releven pada setiap masa.Tidak mungkin syariat Islam akan ketinggalan zaman. Maksud jihad dari sudut bahasa adalah bererti mencurahkan daya dan tenaga kekuatan dalam usaha mencapai suatu matlamat atau cita-cita sama ada yang mulia dan ideal ataupun tidak. . Manakala jihad ilmu bermaksud berusaha bersungguh-sungguh untuk berkorban segala usaha dan tenaga demi meningkatkan ilmu pengetahuan yang dimiliki dan sentiasa berazam menjadikan menuntut ilmu itu sebagai amalan dalam kehidupan. 

Hilmy Bakar Al-Mascaty telah membahagikan jihad kepada 5 kategori iaitu Jihad Harta, Jihad Jiwa, Jihad Pendidikan, Jihad Politik dan Jihad Ilmu Pengetahuan. Jika dilihat pada zaman kemajuan sains dan teknologi sekarang ini, jihad ilmu pengetahuan hamper menyamai dengan kepentingan jihad di medan peperangan pada zaman lampau. Peperangan zaman moden tidak hanya menuntut penggunaan senjata sahaja tapi juga lebih mengutamakan pada ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai senjata baru. Lihat saja pada zaman ini, negara yang menguasai teknologi mampu menguasai dunia seterusnya juga menguasai negara-negara yang lemah. Oleh itu, seharusnya kita semua sedar bahawa jihad mempunyai makna yang luas dan meliputi segenap aspek kehidupan manusia.

Merujuk kepada konteks jihad melalui ilmu ia mengajar pemiliknya kepada pengakuan tentang kedudukan yang tepat bagi Allah selaku pemilik dan pentadbir alam. Manakala kedudukan manusia ialah selaku hamba dan khalifahNya di muka bumi. Walaubagaimanapun, system pendidikan secular dari barat yang telah berjaya membenih masuk sekian lama dalam system pendidikan di Malaysia telah menghasilkan bunganya. Perhatikanlah hasilnya, dari pendidikan secular lahir ramai graduan Islam yang dapat melonjakkan produktiviti kepada masyarakat dan negara tetapi hilang adabnya kepada pencipta dan makhluk-makhluk lain. Inilah akibat apabila hanya pendidikan duniawi diutamakan, pendidikan ukhrawi diabaikan. 

Kepentingan jihad ilmu berlandaskan syariat Islam akan menjadikan penuntutnya seorang yang berguna kepada masyarakat sekeliling.  Konsep ilmu yang benar bukan sekadar diisi ke dalam akal fikiran tetapi juga dalam hati nurani manusia sehingga ilmu tersebut dapat dizahirkan dengan amalan praktikal melalui tingkah laku yang beradab dan berakhlak. Kalau dilihat pada zaman sekarang, pada setiap tahun akan lahirnya berpuluh-puluh ribu mahasiswa dan mahasiswi dari pelbagai instititusi pendidikan awam mahupun swasta di seluruh negara. Jika dilihat pula pada statistic jenayah negara, bilangan jenayah telah mengatasi bilangan mahasiswa yang bergraduasi. Amat sedih dengan ketidakseimbangan julat tersebut jika dibandingkan dengan jumlah penuntut ilmu. Ternyata ilmu yang dipelajari di peringkat kolej ataupun university masih belum cukup untuk mengelakkan atau mencegah berlakunya perkara mungkar. Atau mungkin juga kerana ilmu yang dimiliki oleh mahasiswa cetakan institusi pendidikan gagal membantu mereka untuk menyedarkan masyarakat dalam mengenal erti jenayah seterusnya dapat mengurangkan kadar jenayah negara.

Saidina Ali r.a pernah menukilkan katanya yang bermaksud,

Ilmu itu lebih baik daripada harta. Ilmu menjagakamu, manakala dengan harta, kamu pula yang menjaganya. Ilmu itu penghukum (hakim) manakala harta pula akan terhukum. Harta itu akan berkurang apabila dibelanjakan tetapi ilmu akan bertambah apabila dibelanjakan.

Kesimpulan dari jihad ilmu pengetahuan yang perlu diketahui bagi setiap mahasiswa ialah telah menjadi satu kewajipan baginya untuk menuntut ilmu dalam bidang yang dipelajari sesungguh-sungguhnya walau dalam apa jua bidang sekali pun sama ada bidang sains, teknologi, perundangan, perubatan, pemakanan, sastera, sejarah, ekonomi, politik, agama dan bidang lain-lain kerana, secara tidak langsung dia telah menjadi wakil umat Islam untuk menguasai bidang tersebut. Menjadi satu kesalahan bagi dirinya seandai dia gagal untuk menghadiri kuliah atau menyiapkan tugasan disebabkan oleh disibukkan dengan sesuatu perkara yang bukan dalam  bidang sepatutnya dia pelajari.

Makna majlis pengijazahan.

Sifat ilmu itu seharusnya melahirkan seorang manusia yang mengikut resmi padi, apabila berisi semakin tunduk. Begitulah realitinya dengan mahasiswa sekarang apabila melangkah sahaja keluar dari menara gading selepas pengijazahan, membawa segulung sijil dengan megah tetapi langsung tidak mengetahui apakah falsafah yang terkandung dalam majlis pengijazahan atau turut dikenali sebagai konvokesyen.

Majlis pengijazahan adalah bermakna seorang mahasiswa itu telah berjaya menamatkan pengajiannya. Ia juga adalah symbol seorang guru mengiktiraf ilmu yang diajar kepada anak muridnya. Majlis pengijazahan sebenarnya adalah merupakan satu petanda yang amat penting bagi setiap orang yang menerima dan member ijazahtersebut. Bagi penerima ijazah atau anak murid, mereka sebenarnya telah dibebani satu tanggungjawab baru iaitu untuk menyampaikan ilmu yang selama ini telah berpuluh-puluh tahun dituntut semenjak dari zaman kecil tadika sehinggalah saat pengijazahan terakhir doctor falsafah. Mereka seharusnya menyumbangkan segala ilmu dengan berbakti semula kepada masyarakat dan menunjukkan sebagai seorang ahli ilmu dengan contoh akhlak yang soleh bertepatan dengan nilai ilmu itu sendiri.

Bagi penganugerah ijazah atau juga dikenali seorang guru pula haruslah berterusan mendidik anak muridnya dengan sebaik-baiknya kerana guru bertanggungjawab terhadap apa yang diajar oleh mereka dan apa yang akan diajar oleh anak murid kepada masyarakat. Berat sebenarnya tanggungjawab seorang guru. Malangnya konvokesyen sekarang sudah tidak difahami oleh setiap graduan. Mereka menganggap ia hanya sebagai satu majlis untuk bergembira sambil meraikan kejayaan mereka sebagai seorang mahasiswa yang sudah menamatkan sukatan pelajaran dan akan berakhir di situ sahaja. Padahal dunia ilmu itu adalah luas dan langsung tidak akan pernah habis sehinggalah kamu menghirup nafas terakhir dan yang paling penting adalah tanggungjawab selepas tamat pengijazahan untuk membayar semula jasa kepada masyarakat di samping tidak lupa pada pinjaman tabung pendidikan.



Amirul Hakimi
Presiden PEMBINA UKM

Thursday, 10 April 2014

Kita Adalah Iron Man!


Saya percaya ramai yang meminati watak Iron Man terutama dalam movie The Avengers. Bahkan mungkin ada pelajar sekolah rendah atau sekolah menengah yang menjadikan watak Iron Man atau Tony Stark ini sebagai idola mereka.

p/s: Siap beli poster dan mainan Iron Man lagi, walaupun umur sudah mencecah belasan tahun!

Namun, kebanyakan daripada kita tidak menyedari bahawa kita juga merupakan Iron Man.

HAH? IRON MAN??

Ya, kita adalah Iron Man. Tetapi ada syaratnya. Anda tidak percaya?

Kita lebih hebat dari Tony Stark sekiranya kita....


Rata-rata masyarakat, terutama pelajar yang mengambil subjek atau jurusan kimia mengetahui bahawa besi adalah logam yang sangat berguna untuk manusia. Contoh yang paling terdekat, emas atau dalam bahasa saintifiknya Aurum (Au). Emas adalah logam yang sangat bernilai, bahkan anti inflasi.

Selain itu, besi berani atau Magnet juga antara logam yang sangat unik, sehingga “diabadikan” dalam sebuah filem X-Men, iaitu watak Magneto yang mempunyai kuasa magnet. Bahkan senjata yang digunakan oleh tentera, ataupun pedang sekalipun dibuat daripada logam atau campuran logam.

TAHUKAH ANDA?

Allah telah mengiktiraf kelebihan logam di dalam al Quran, bahkan ada surah yang diberi khas nama logam, iaitu Surah al Hadid (Logam). Firman Allah dalam surah al Hadid,


Terjemahannya ;
“Demi sesungguhnya! Kami telah mengutus Rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti dan mukjizat yang jelas nyata, dan Kami telah menurunkan bersama-sama mereka Kitab Suci dan keterangan yang menjadi neraca keadilan, supaya manusia dapat menjalankan keadilan dan kami telah menciptakan besi dengan keadaanya mengandungi kekuatan yang handal serta pelbagai faedah lagi bagi manusia. (Dijadikan besi dengan keadaan yang demikian, supaya manusia menggunakan faedah-faedah itu dalam kehidupan mereka sehari-hari) dan supaya ternyata pengetahuan Allah tentang orang yang (menggunakan kekuatan handalnya itu untuk) menegak dan mempertahankan agama Allah serta menolong Rasul-rasulNya, padahal balasan baiknya tidak kelihatan (kepadanya) ; sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.”
(Surah al Hadid 57:25)

Begitu manfaatnya besi ini sehingga Rasulullah s.a.w. mengumpamakan manusia itu ibarat logam dalam sebuah hadis sohih:

Terjemahannya ;
Dari Abu Hurairah R.anhu meriwayatkan daripada Rasulullah s.a.w. bersabda ;


“Manusia seperti logam, terpilihnya (bergunanya) mereka semasa jahiliyyah, terpilih (berguna) juga semasa Islam, sekiranya mereka faham.”

(HR Bukhari)

Tergaru-garu kepala tidak faham?

Baiklah, saya ambil contoh Saidina Umar al-Khattab r.anhu. Saidina Umar ini masa zaman jahiliyyah, dia adalah orang yang sangat ternama dikalangan kafir Quraisy. Bahkan jika orang menyebut nama Umar untuk berlawan, akan ketakutan orang tersebut mendengar nama Umar.

Namun selepas dia memeluk Islam, adakah dia mundur? Adakah dia terpinggir?

Sudah pasti tidak! Bahkan dia memimpin umat Islam dalam berperang dan menjadi Amirul Mukminin yang kedua selepas Saidina Abu Bakar r.anhu. Sehinggakan Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang bermaksud,

“Sekiranya Umar melalui satu jalan, maka Syaitan akan melalui jalan yang lain (kerana tidak berani jalan di laluan Umar atau bertembung dengannya)

(Riwayat al Bukhari)

Dan ada lagi beberapa contoh para sahabat agung seperti Sumayyah, Khalid al Walid r.anhu, Saidina Hamzah r.anhu, dan zaman selepas itu seperti Salahuddin al Ayyubi, Sultan Muhammad al Fateh dan lain-lain. Mereka bukannya ahli fiqh, tetapi mereka faham apa tuntutan Islam.

Sumayyah r.anha tidak pernah solat 5 waktu sehari semalam, tidak pernah berzakat, namun dia dikurniakan syurga atas dasar dia mempertahankan iman dan keyakinannya kepada Allah. Kerana apa? Kerana dia faham tanggungjawabnya sebagai seorang Muslim!

Seperti logam, sifat seseorang manusia (apatah lagi Muslim!) seharusnya mudah dibentuk atau ditempa. Jika elok acuan, maka elok jugalah produknya. Namun jika sumbing acuan, maka sumbing juga produknya.

Dengan erti kata lain, kita akan jadi lebih hebat dari Tony Stark sekiranya kita faham tujuan kita dihidupkan dan faham apa yang Islam tuntut dari kita sebagai individu Muslim khususnya!

Di mana "Islamic Iron Man" hari ini?


Sejarah telah membuktikan Islam telah melakar sejarah agung dengan tinta emas dalam diari peradaban dunia. Namun zaman itu telah berlalu. Kita sudah kehilangan “Iron Man-Iron Man” agung yang telah mewarnai sejarah ummat Islam dalam diari peradaban dunia.

Kini sudah tiada lagi Umar al Khattab,
Kini sudah tiada lagi Umar Abdul Aziz,
Kini sudah tiada lagi Salahuddin al Ayyubi,
Kini sudah tiada lagi Sultan Muhammad al Fateh,
Kini sudah tiada lagi Sultan Abdul Hamid II,
Kini sudah tiada lagi Hassan al Banna,

Kini sudah tiada lagi Iron Man penyelamat ummah. Ummah sedang menanti kemunculan Iron Man baru yang akan hadir demi membangunkan semula ketamadunan Islam yang telah dirobek diari agung Islam yang di tulis dengan tinta emas dari kaca mata manusia sejagat.

Maka, siapa yang sanggup menjadi Iron Man yang seterusnya? Adakah kita? Atau kita sekadar “audiens” dalam “panggung wayang” yang sekadar menyaksikan kehebatan Iron Man tersebut?

Saya mencabar diri saya dan anda semua!!
  
Moga Allah redha

Ahmad Shukery B. Azizan
Aktivis PEMBINA UKM

Dipetik dari blog penulis: http://biskotmayat.blogspot.com/2012/11/kita-adalah-iron-man.html 

Friday, 4 April 2014

Daie dan Medium Dakwah

~In The Name of Allah, The Most Gracious and The Most Merciful~

Assalamualaikum sahabat.. harap awak, enti, antum, dan kome semua di bawah lindungan Allah.. =)

Kini, media merupakan salah satu metod atau medium yang pada pendapat saya sangat penting. Terutamanya bagi sasaran dakwah yang kerap duduk di hadapan komputer dan juga kerap menggunakan internet dalam kehidupan seharian. Jika kita lihat masyarakat sekarang, kebanyakannya menggunakan saluran internet untuk melakukan tugasan mereka atau pun berkomunikasi dengan sesiapa sahaja, malah bagi urusan kerja juga banyak institusi atau badan menggunakan saluran internet untuk berhubung sesama mereka bagi urusan kerja. Begitu juga dengan pelajar di institusi pengajian tinggi.

            Mengapa saya fokus terhadap internet, kerana melalui internet pelbagai capaian yang kita boleh perolehi seperti mendengar radio, menonton televisyen dan sebagainya. Pendek kata, jika ada saluran internet, segalanya boleh dicapai. Segalanya di hujung jari sahaja. Bagi para da’i, pelbagai metod yang boleh digunakan bagi meluaskan capaian dakwah mereka dalam ruang lingkup media hari ini. Antaranya, penyiaran televisyen, radio, kemahiran fotografi, kemahiran komputer dan lain-lain lagi.

            Bagi penyiaran televisyen, pelbagai saluran yang kita sebagai daie boleh kita ceburi contohnya, sebagai penceramah, ahli panel forum, usrah dan sebagainya. Bagi bidang penyiaran radio pun begitu juga. Bagi kemahiran fotografi kita boleh memainkan peranan sebagai jurufoto, edit gambar, dan ‘publish’ pada orang lain. Itu semua merangkumi kemahiran aplikasi computer dan internet. Untuk kemahiran aplikasi computer juga dengan ganbar yang ada itu kita boleh masukkan di dalam aplikasi ‘photoshop’ untuk peroleh gambar yang lebih cantik dan menarik untuk tatapan umum. Selain itu, kemahiran yang penting juga pada masa kini untuk para daie ialah kemahiran penulisan contohnya, menulis cerpen, skrip, blog, motivasi dan lain-lain. Semua jenis penulisan itu boleh dimuatkan sama ada dalam internet atau dijadikan novel atau buku. Yang penting segalanya tidak lari dari landasan syarak.

            Setiap manusia mempunyai minat dan kecenderungan yang berbeza. Begitu juga kita sebagai daie. Jadi untuk mencapai matlamat sebagai daie, pilihlah bidang yang sesuai dan kita lebih cenderung padanya atau pilih bidang media yang kurang di ceburi oleh para daie. Contohnya bidang penulisan skrip. Memandangkan masyarakat sekarang yang gemar menonton televisyen, pada pendapat saya ini adalah bidang yang patut para daie rebut dan kuasai untuk menarik minat masyarakat terhadap cerita yang lebih menampilkan unsur islamik.

            Akhir kalam, saya berpendapat kita sebagai daie jangan rasa rendah diri tidak bertempat. Sampai bila kita mahu berada di takuk lama. Gejala kristianisasi sentiasa bekerja keras siang dan malam untuk menyampaikan dakyah mereka. Sejauh mana usaha kita? Mari kita muhasabah diri, apa yang telah kita sumbang pada agama hari ini? Kita bermula dengan usaha yang kecil kemudian kita capai benda yang besar. Berilah tumpuan pada bidang media yang kita minati kemudian asah bakat perlahan-lahan. Insya-Allah suatu hari nanti bakat tersebut akan dapat digilap dan menjadi sinar pada masyarakat. Sekian, wallahua’lam..




Nur Farah Ain Bt. Ismail
Biro Tarbiyah PEMBINA UKM

Dipetik dari blog penulis: http://nukilanhamba.wordpress.com/2013/04/08/akhirnya/

Monday, 24 March 2014

ANTARA DUA DARJAT: MANUSIA DAN HAIWAN


  Tengah hari itu berjerebu. Ramai yang duduk mengirim pesanan minuman sejuk daripada  pelayan restoran. Karim dan Abu tidak ketinggalan mengirim milo ais dan teh ais. Setelah melabuhkan punggung, Abu ternampak seorang dari kalangan pelanggan restoran yang makan di situ memberi sisa kepala ikan kepada kucing-kucing yang berkeliaran sekitar restoran tersebut.

Abu mula bersuara, “Mesti seronok kan jadi macam kucing? Hari-hari boleh meminta-minta makanan, makanan percuma, hidup bebas tanpa hutang PTPTN, pastu bila besar mengawan, dapat anak,besarkan anak. Kemudian boleh tidur kat mana-mana, dan ulang semula kitaran hidup sampai mati.”

Karim yang masih berpeluh itu membalas, “tu ah, seronok. Hidup happy go lucky  hari-hari. Hidup aman tanpa perang. Tapi kau kena ingat Abu, Allah menciptakan manusia lebih mulia daripada haiwan.”

“Tapi kenapa lebih mulia? Bukankah kedua-duanya makhluk ciptaan Allah?” Balas Abu. “Kerana kita dikurniakan akal, sungguhpun haiwan mempunyai naluri, tetapi tidak boleh mengatasi akal manusia. Meskipun kedua-duanya diberi nafsu oleh Allah, manusia mempunyai akal untuk memandu nafsu ke arah jalan yang diredhai Allah.” Jelas Karim dengan nada yang penuh lemah lembut.

“Teh ais satu, milo ais satu siap.” Pelayan itu memberi minuman kepada mereka. “Terima kasih bang,” Serentak Abu dan Karim membalas.

“Oooo, maknanya kalau kita megikut hawa nafsu, kita lebih rendah daripada haiwan. Tak gitu?” Dengan nada seakan-akan memahami Abu berkata.

“Ya, tentu sekali.” Karim menyambung, “Seperti dalam Surah Al-Furqan ayat 43-44, maksudnya:

Terangkanlah kepadaKu tentang orang-orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya, maka apakah kamu dapat menjadi pemelihara atasnya. Atau apakah kamu mengira bahawa kebanyakan mereka itu mendengar dan memahami, mereka itu tidak lain hanyalah seperti binatang ternak bahkan mereka lebih sesat jalannya dari binatang ternak itu.                 (Al-Furqan,25:43-44)

Kita akan jadi lebih hina sama seperti haiwan ternak atau lebih lagi. Sebab asyik menurut nafsu makan,tidur,seksual dan sebagainya.”

“Tetapi sekiranya kita beriman, darjat kita lebih tinggi daripada malaikat. Kerana malaikat tidak mempunyai nafsu. Peperangan melawan hawa nafsu ini peperangan yang lebih besar dan berterusan, kita seharusnya sentiasa bermujahadah untuk melawan hawa nafsu,” Sambung Karim panjang.


Abu kini memahami bahawa akal manusia lah yang meninggikan darjat manusia melebihi haiwan. Memandangkan dia teringat teori Charles Darwin yang mengatakan manusia berevolusi dari binatang yang lebih rendah tahapnya dalam carta “phylogeny of  life” , dia mula bersuara, “Kalau macam Charles Darwin tu, kan dia berkata-kata menggunakan akal, apa lebihnya kita sebagai orang islam berbanding dia?”

“Oh, lebihnya kita sebagai orang islam adalah kita dikurniakan wahyu dari Allah s.w.t. Banyak ahli sains dari zaman gelap Eropah meninggalkan agama mereka kerana isi kitab mereka telah banyak diselewengkan oleh paderi-paderi mereka. Sedangkan Al-Qur’an yang menjadi pegangan kita ini telah dijanjikan Allah akan kekal sehingga hari kiamat, dan Al-Qur’an tidak mungkin bercanggah dengan hukum-hukum alam. Mana mungkin Kalamullah bercanggah dengan Pencipta sendiri kepada hukum-hukum alam ini? Justeru itu orang yang hanya menggunakan akal sahaja akan sesat, dan yang menurut wahyu Allah akan terpandu ke jalan lurus, walau mereka boleh maju dari segi ilmu dunia,” Karim membalas.

“Tapi,” Abu tertanya-tanya, “Bukankah umat islam yang ada Al-Qur’an di tangan mereka sepatutnya lebih maju berbanding orang barat?”

“Itulah peranan kita sekarang ini, kita kan belajar dalam bidang sains di universiti, kitalah yang akan menaikkan semula sarjana islam dalam bidang sains dan teknologi. Sekarang umat Islam mundur akibat penjajahan pemikiran dari barat, dan  masalah umat  islam sendiri yang tidak menyahut arahan Allah s.w.t. dalam surah Al-‘Alaq ayat satu hingga lima, yakni membaca dan menulis. Sesungguhnya kita masih kurang membaca dan menulis.”

Abu yang hanya mengangguk dari tadi kini semakin faham akan nilai akal dan wahyu yang diberi oleh Allah terhadap manusia. Milo ais yang disedut tadi semakin kurang isipadunya. 

“Weh, dah lambat ni, jom gerak.” Bicara Karim kepada Abu yang sedang asyik menggigit ais. “Aah, wokeh, wokeh.” balas abu dengan mulut penuh dengan ais.

“Mana kau belajar semua yang kau cerita kat aku tadi?” tanya Abu ketika memakai helmet.
“Kat Usrah.” Karim membalas ringkas
“Siapa anjur?”
“PEMBINA”
“Nanti aku follow eh.”
“Ikut  je laa.”
“Insya Allah.”


Najmuddin Bin Mohd Faudzir
Ketua Media PEMBINA UKM
Zoologi/1 UKM

TARBIYAH INI MENGAJARKU


Sebelum aku memasuki alam universiti, aku sudah membayangkan ujian yang bakal aku hadapi kelak. Ujian akan hadir dalam berbagai bentuk, di mana aku sendiri pun tidak tahu. Aku tidaklah terlalu baik kerana aku juga mudah terpengaruh. Namun, itu bukanlah penghalang aku untuk menjejakkan kaki ke alam universiti. Oleh itu, aku perlu hadapinya. Selepas sahaja menamatkan alam pembelajaran di matrikulasi, aku bertekad untuk belajar bersungguh-sungguh di alam universiti nanti. Dekan, itulah matlamat terbesarku.

Minggu orientasi adalah minggu yang sangat memenatkan. Pelajar-pelajar perlu bangun seawal jam 3.00 pagi. Bukan untuk qiamullail, tetapi adalah untuk perjumpaan rasmi bersama senior, berlatih cheers dan sebagainya. Ku turuti minggu orientasi dengan hati yang separuh. Tetapi aku bahagia, kerana taraf aku sudah bertukar dari seorang pelajar sekolah kepada mahasiswa harapan Negara. (Sambil kepala mendongak ke langit)

Pada suatu hari, aku menghadapi kesukaran untuk mendaftar kursus. Biasalah, pelajar baru. Resah tak keruan. Hati ini merasakan kalau aku tidak dapat mendaftar kursus ini, aku tak boleh nak belajar dah. Tanya kawan, hampa kerana dia juga tidak tahu. Orang paling dekat untuk aku tuju bantuan ialah kakak ipar aku, kak Siti  yang bekerja sebagai pegawai pentadbir di UNIMAS. Dengan harapan dia tahu bagaimana hendak menyelesaikan masalahku. Namun, tanggapanku meleset apabila sistem yang dijalankan di UKM adalah berlainan dengan UNIMAS. Namun, dengan rasa tanggungjawab, dia cuba hubungi seorang rakannya di UKM untuk membantuku.

Asbab hidayah Allah

Keesokan harinya, aku menerima mesej dari seorang insan yang tak ku kenali. Kak Eton? Respon ku yang pertama, apa agaknya nama penuhnya. Zaiton? Haha. Aku tergelak sendiri. Ada juga nama orang macam ni pada zaman sekarang. Ah, abaikan! Apa yang penting pada saat ini ialah, aku boleh minta bantuan dia. Dengan takdir Allah, nasib baik kak Zaiton ni sanggup tolong aku. Bertubi-tubi soalan aku tanya padanya. Akhirnya, aku berjaya selesaikan masalah ‘negara’ yang aku hadapi. Senang sahaja rupanya, buat malu je.

Hari demi hari berlalu, aku melalui hari perkuliahan macam biasa. Pergi kelas dengan sahabat baikku, Ain. Tiba-tiba kak Zaiton mesej bertanya khabar. Rupa-rupanya dia nak ‘offer’ nota Fizik dari kawannya. Pelajar baru, kan. Tapi aku dah dapat agak taktik dia nak ajak aku join usrah. Takkan terpedaya (sambil tangan bersilang ‘x’).

Usrah. Bukan perkara asing bagi aku. Abang aku pun ikut usrah. Begitu juga kakak ipar ku. Malah mereka berkahwin pun atas jalan tarbiyah. Bagi aku, usrah itu poyo. Aku tak nak join usrah, sebab nanti kena pakai tudung labuh. Tak dapat aku bayangkan yang aku  bertudung labuh. Macam ustazah masa sekolah dulu. Susah nak buat kerja. Kena bajet-bajet baik macam tu. Aku baru sahaja beli tudung. Tudung Syria yang sangat popular saat itu, ada dua lapis. Dah masuk universiti, kena berfesyen sikit.

Kami pun berjumpa di perpustakaan untuk dapatkan nota Fizik yang dijanjikan. Dengan beradab (dah bagi nota), kami pun berborak sementara kak Zaiton menunggu kawannya, kak Asfa yang menumpang motor dia. Nilai persahabatan yang dapat kurasai.  Aku mulakan perbualan dengan berterus terang.

“Saya tak mahu join usrah tau, hehe”, dengan selamba aku memulakan perbualan.
Kak Zaiton pun terkejut  sebab dia tak cakap apa-apa pun. “Biasa ke dengar perkataan usrah?”
“Ye, abang saya ikut usrah. Akak mesti nak ajak saya ikut usrah, kan?”, saja meneka.
“Tak lah”, jawabnya, dengan muka ‘blur’. Oh ok, malunya aku.


Kami pun berbual-bual sehingga masuk waktu Zohor. Aku pun meminta izin untuk pulang. Satu fakta yang aku dapat pada hari tersebut ialah nama sebenar kak Eton ialah Halimatun Saadiah, bukan kak Zaiton. Lega, sedap sikit namanya.
“Nak solat sama?”, pelawanya.
“Tak pelah,kawan saya tengah tunggu”, fuh! nasib baik ada alasan.

Pengalaman pertama yang indah   
       
Sejak hari itu, kami semakin akrab. Kak Eton selalu menziarahi ku di bilik, kami solat sama-sama, qiamullial sama-sama, baca al-quran sama-sama, baca mathurat sama-sama. Tanpa mengajak aku ke usrah. Pelik! Pada suatu hari, aku bertanyakan tentang usrah.

“Seronok ke usrah? Semua tudung labuh tak?”, tanyaku menantikan jawapan, dengan muka sedikit poyo.
“Cuba lah datang sekali, baru boleh rasa,” hek?
“Bila?” Tanya aku dengan malu-malu.
“Esok jam 6.00 petang di surau Burhanuddin Helmi.

Pengalaman pertama aku menghadiri usrah ini adalah kali pertama aku merasai sesuatu yang aku sendiri pun tidak tahu apakah perasaan itu. Kalau nak rasa, kena lah join usrah. Taklah semua orang tudung labuh. Hal ini membuat aku lebih selesa. Walaupun hanya tiga orang, tapi aku dah rasa riuhnya dengan kehadiran Kak Tirah yang agak peramah.

Aku ingat itu adalah kali terakhir aku pergi usrah tapi rupanya  ia merupakan tapak permulaan aku ke alam tarbiyah. Aku mula berjinak-jinak dengan usrah sejak pertama kali aku join usrah lagi. Tak sabar untuk bertemu dengan usrah seterusnya.

Itulah titik permulaan aku  berubah. Sedikit demi sedikit. Join usrah, lazimi bacaan al-Quran, lazimi mathurat, ada jadual mutabaah, sedaya-upaya bangun malam untuk berqiamullail. Satu perkara “unsangkarable”, aku mula bertudung labuh. Nikmat apa yang Kau beri ini ya, Allah. Jelas! Tujuan aku dihidupkan dan apa yang harus aku lakukan adalah, menjadi khalifah dan beribadah kepada Allah. Apa yang harus dilakukan? Ya, sedarkan yang lain. Tarbiyah ini mengajarku. Benarlah, bila kita inginkan kebaikan, Allah akan hantar sahabat yang akan bantu kita menujuNya.

Inilah aku!

Dua tahun berlalu. Kini, aku merupakan salah seorang aktivis PEMBINA, sayap belia bagi ISMA. Dengan berbekalkan niat kerana Allah dan kefahaman yang jelas terhadap penggabunganku dalam jemaah membuatkanku lebih yakin dan bersemangat. Kenapa PEMBINA? Kerana PEMBINA mempunyai fikrah yang jelas dalam mentarbiyah belia dan  membangun jati diri muslim. Matlamat ku kini telah berubah. Aku mula mengajak rakan-rakan ku ke arah kebaikan dan membangun umat bersama (ila mardhotillah). Matlamat yang ingin ku capai dalam pelajaran pula telah berubah daripada meraih dekan kepada dekan untuk ummah. Jalan ini memang payah tapi akan ku tempuh jua kerana tarbiyah ini mengajarku tentang Islam sebenarnya.

Wallahu’alam

Petunjuk:
Unsangkarable= perkara yang tak disangka-sangka

Siti Asyuhra bt. Abdul Rahman
Biro Pembangunan Sumber Manusia
PEMBINA UKM


Thursday, 27 February 2014

Anugerah Dekan: Satu Tuntutan Bagi Mahasiswa Islam


BANGI, 26 Feb – “Yang menciptakan mati dan hidup untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya, jadi kita harus berusaha bersungguh-sungguh dan menjadi hebat dalam segenap aspek.”

Ulas Dr. Muhammad Faysal Bin Tajurudin di dalam Usrah Umum bertajuk ‘Kalau Aku Dekan’ yang berlangsung di Kolej Tun Hussein Onn (KTHO), UKM selepas solat maghrib berjemaah.

Beliau yang merupakan lulusan Sarjana Muda Perubatan di Mesir dan juga aktivis ISMA turut berkata, “Cara kita dalam membalas jasa Rasulullah selain mengamalkan sunnahnya, adalah dengan berjuang sehingga termasuk dalam golongan umat yang terbaik, serta menjadi contoh kepada masyarakat.”

“Rahsia paling penting dalam berjaya adalah hubungan kita dengan Allah.”

“Semakin kuat hubungan kita dengan Allah, semakin bertambah kekuatan untuk belajar dan kita perlu rasa, Allahlah yang memegang kejayaan, sebaliknya usaha hanyalah asbab sahaja kerana jika Dia tidak mengizinkan, kita tidak akan berjaya.”

“Barangsiapa menuju ke jalan untuk mencari ilmu, Allah akan memudahkan jalannya ke syurga”, tambah beliau lagi.

Walaubagaimanapun, indikator kedekanan itu bukan hanya terletak kepada cemerlang belajar sahaja, malah seseorang itu harus cemerlang dari aspek rohani, jasmani, emosi dan akhlak.

Beliau turut berkata lagi, untuk cemerlang seseorang itu perlu bergaul dengan masyarakat atau lebih baik, menjadi pemimpin dalam satu-satu persatuan supaya kita mampu mempengaruhi masyarakat. Di saat itulah seseorang itu layak mendapat anugerah dekan.

Beliau juga sempat menyuntik semangat hadirin, supaya pemuda bangkit dari kegelapan dan lahirkan pemuda yang mempunyai ciri-ciri Islam yang soleh, berjiwa besar dan bercita-cita tinggi.


Wartawan PEMBINA UKM

Mahasiswa Perlu Sedar, COMANGO Bukan Isu Politik


BANGI, 21 Feb – “Hak Asasi Manusia (HAM) menurut Islam sangat jauh berbeza dengan Barat iaitu seperti yang dituntut COMANGO.”

Demikian kata aktivis PEMBINA UKM, Hanafi B. Muidnudin selaku panel ketiga dalam Forum ‘COMANGO Pengkhianat Negara’ yang berlangsung di Dataran Panggung Seni, UKM.

“Hak asasi yang dituntut oleh COMANGO adalah salah kerana ia sangat bertentangan dengan syarak Islam, di mana tuntutan-tuntutan yang mereka bawa ini memang sah menunjukkan kebebasan mereka dalam membuat rujukan tanpa panduan dan pegangan kepada agama”, tambah beliau lagi.

Saudara Hanafi turut berkata, tuntutan COMANGO yang bersifat liberal pada hakikatnya memberi mudarat yang sangat besar kepada negara Malaysia, menghancurkan jati diri pemuda dan pewaris bangsa.

Beliau berkata, pertubuhan-pertubuhan liberal seperti Sister in Islam (SIS), Institut Kajian Dasar (IKD) dan Islamic Renaissance Front (IRF) sedang berusaha keras mensasarkan ideologi liberal pada golongan mahasiswa. Contohnya, IRF yang menganjurkan Forum ‘Homosexual: Rights or Crime?’ di UIA seolah-olah hendak mempertikai hukum Tuhan yang sudah jelas jawapannya.

“Jadi, kita sebagai mahasiswa perlu sedar, isu COMANGO ini bukanlah isu politik yang kita nak bawa, tetapi, ianya adalah isu akidah. Mahasiswa perlu bangkit kerana masa depan negara bergantung kepada pemuda hari ini”, ujar beliau kepada hadirin.

Beliau menyeru semua belia dan mahasiswa mencakna isu COMANGO dan masalah-masalah umat di serata dunia. Beliau berkata jika belia dan mahasiswa hari ini masih tidak berubah, kemungkinan negara Malaysia akan mundur dalam masa 10 tahun akan datang.



Wartawan PEMBINA UKM

Wednesday, 26 February 2014

TUNTUTAN COMANGO SEPERTI BUDAK KECIL


BANGI, 21 Feb –  ”Kalau kita baca satu persatu tuntutan COMANGO, mereka  seperti budak kecil yang suka mengadu. Mereka seolah-olah ‘mengada-ngada’ pada UN, menceritakan satu persatu apa yang telah berlaku dalam Malaysia.”

Demikian komentar oleh Presiden Persatuan Belia Islam Nasional (PEMBINA), Ustaz Ibrahim Mohd. Hassan sewaktu membaca beberapa petikan dalam laporan penuh COMANGO ketika berlangsungnya Forum ‘COMANGO Pengkhianat Negara’ di Dataran Panggung Seni, UKM.

“Contohnya, dalam isu kebebasan agama, mereka mengadu bahawa pihak gereja tidak dibenarkan menggunakan Kalimah Allah dalam ‘Herald Weekly’, mereka mendakwa larangan ini mencetuskan ketegangan antara kaum dan agama” tambah beliau lagi.

Ustaz Ibrahim berkata, tidak dinafikan sememangnya terdapat beberapa tuntutan COMANGO yang benar-benar memperjuangkan hak asasi manusia seperti gaji minimum pekerja dan sebagainya. Walaubagaimana pun, beliau mengingatkan supaya umat Islam perlu memahami tabiat musuh Islam yang tidak akan menyerang Islam secara terang-terangan, sebaliknya mereka akan menggunakan muslihat.

Di samping meletakkan tuntutan  hak asasi manusia yang benar, COMANGO juga mengambil kesempatan dengan meletakkan  tuntutan yang mengancam Islam seperti tuntutan kebebasan beragama yang bertujuan membenarkan orang Islam murtad sewenang-wenangnya.

Beliau turut menyentuh isu NGO yang terlibat dalam COMANGO ini, antaranya ialah Sisters In Islam (SIS). Perjuangan mereka dalam menghapuskan hukum syariah ini jelas sewaktu mereka membela kes seorang model yang beragama Islam, Sri Kartika Dewi. Walaupun Kartika menuntut supaya dirinya dihukum mengikut syariat, namun golongan SIS tegas menghalang tindakan JAKIM melaksanakan hukuman terhadap model terbabit.

“Sebenarnya, badan-badan NGO ini menerima dana yang berpuluh-puluh ribu USD untuk mempromosikan liberal kepada seluruh negara”

“Taktik mereka juga sangat halus, iaitu dengan menggunakan proksi dalaman untuk bawa agenda barat dalam kalangan masyarakat di Malaysia supaya orang kita tak nampak ianya adalah sebuah ancaman”, jelas beliau lagi tentang penyebaran fahaman liberal di Malaysia.

Ustaz Ibrahim juga menyeru kepada seluruh umat Islam terutamanya golongan belia dan mahasiswa supaya manfaatkan laman media sosial seperti Facebook dan Twitter untuk menyebarkan maklumat mengenai ancaman COMANGO terhadap Islam di Malaysia.




 Wartawan PEMBINA UKM

Umat Islam Perlu Bersatu Sebagaimana COMANGO Bersatu


BANGI, 21 Feb – “Jika kita ingin melihat masa depan negara tersebut, lihatlah pemuda-pemudi pada zaman tersebut”, ujar Ustaz Muhammad Fauzi Asmuni , Naib Presiden Ikatan Muslimin Malaysia (ISMA) yang merupakan ahli panel di dalam Forum ‘COMANGO Pengkhianat Negara’ yang berlangsung di Dataran Panggung Seni, Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM).

Ustaz Fauzi telah menerangkan kedudukan Islam yang kukuh di Malaysia dari sudut perlembagaan, institusi agama dan pembudayaan. Beliau menyifatkan tuntutan COMANGO benar-benar mengancam Negara.
Beliau juga menyeru agar masyarakat Islam terutamanya golongan belia supaya menghadkan masa melayari laman media sosial seperti Facebook dan Twitter, sebaliknya lebih peka dan serius dalam memahami strategi jahiliyah yang halus dan penuh muslihat seperti tuntutan COMANGO, yang merupakan kesinambungan tuntutan IFC sebelum ini.

Beliau berkata Saidina Umar r.a. pernah menyebut, “akan terungkai rungkaian Islam satu demi satu, apabila lahir dalam Islam satu generasi yang tidak faham jahiliyah”.

Ustaz Fauzi turut berkata belia sekarang lebih berminat dengan dua perkara, iaitu politik dan cinta, di mana perkara ini tidak terlalu berat untuk mereka fikirkan berbanding permasalahan ummah.

“Sedangkan politik itu adalah pengurusan untuk melaksanakan Islam dalam kehidupan, akan tetapi, orang sekarang ini melihat politik sebagai sesuatu yang berpuak-puak dan lebih fokus kepada parti politik jika dibandingkan dengan apa yang diperjuangkan.”

“Umat Islam perlu bersatu sebagaimana COMANGO bersatu!”, saran Naib Presiden ISMA kepada hadirin yang hadir.

Forum ini dianjurkan bersama oleh Kelab Penyayang UKM, Rakan Muda IPT dan Persatuan Belia Islam Nasional (PEMBINA) Cawangan Bangi dalam Karnival Kembara Islam di UKM. Forum ini telah mendapat perhatian daripada mahasiswa dan mahasiswi UKM. Kira-kira 100 orang telah menghadiri forum ini  untuk mencakna isu COMANGO.


Wartawan PEMBINA UKM

Thursday, 20 February 2014

Minda Liberal Perosak pemikiran Belia




Terkejut apabila seorang sahabat memberikan link artikel yang bertajuk ‘Liberalisme, Pluralisme anak muda semakin melebar’. Kemudian terpampang pula wajah anak muda yang diketengahkan iaitu Khalid Ismath dan Adam Adli. Apa yang bermain difikiran saya ketika itu, mereka ini adalah anak muda yang sangat berani. Berani melontarkan ideologi liberal yang merosakkan. Di sini tiada keraguan yang ingin saya katakan tentang Khalid Ismath yang terang-terangan mengaku dirinya sebagai pengikut ajaran sesat Syiah. Manakala Adam Adli yang menjadi anak muda sanjungan parti pembangkang Pakatan Rakyat yang sering mengungkapkan kata-kata yang berbaur hasutan.

Malaysia Gazzate telah menemuramah kedua anak muda ini tentang pandangan mereka terhadap Hak Asasi Manusia dan perlunya agama lain diberi kebebasan menyebarkan agama masing-masing. Apa jawapan mereka? Sila baca di link ini, http://malaysiagazette.com/nasional/liberalisme-pluralisme-anak-muda-semakin-melebar#ixzz2tq1T5dY0

Saya menulis bukanlah untuk mengulang kembali jawapan-jawapan yang dikatakan ‘minda terbuka’ oleh mereka akan tetapi tujuan saya adalah untuk membangkitkan suara anak muda Islam yang menolak ideologi dan fahaman liberal yang dicanang-canangkan oleh mereka berdua. Sungguh tidak adil sekiranya hanya golongan seperti mereka sahaja yang menyuarakan pendapat sebegitu. Walhal ramai yang sedia maklum, apa yang dibawa dan diperkenalkan oleh mereka hanyalah  sebuah ideologi kotor yang  jelas cuba mengaburi pemikiran cetek anak-anak muda masa kini.

Mengulas sedikit fahaman dan pendapat yang disuarakan Khalid Ismath iaitu mengapa harus dirisaukan masalah murtad jika meyakini Islam adalah agama yang benar. Biar saya meletakkan analogi seperti ini, mengapa kita mengangkat pakaian bila awan sudah mendung sedangkan kita tahu yang matahari akan muncul, Tuhan akan keluarkan kepanasan agar pakaian itu kering kembali. Apa yang boleh saya katakan di sini ialah, sikap percaya pada Islam itu sesuatu yang baik, tapi ini bukan bererti yang kita boleh menutup mata membiarkan masalah yang mengecam nasib Islam, memurtadkan penganutnya, dibiarkan begitu saja. Allah menyuruh hamba-Nya berusaha untuk menegakkan kalimah-Nya, mempertahankan agama-Nya. Bukan sekadar berdakwah tetapi apabila ummat dalam kemelut dilema untuk dimurtadkan kita hanya biarkan saja. Tiada usaha di situ. Ibarat kita membawa harta yang banyak tetapi beg yang kita bawa itu terkoyak. Dan kita hanya membiarkan saja kerana yakin pada takdir yang kita masih ada rezeki. Tidakkah itu kerja yang sia-sia? Menyampaikan dakwah tetapi tidak mempertahankan agama. Jika Khalid Ismath mendakwa orang yang cuba mempertahankan Islam daripada dimurtadkan dengan memerangi dakyah kristian sebagai takut pada bayang-bayang sendiri.

Seterusnya, beliau juga menyebut tentang hak kesamarataan di mana agama lain juga mempunyai hak untuk berdakwah, saya tidak mahu mengulas lanjut tentang hal ini. Tetapi izinkan saya meletakkan soalan ini untuk pembaca fikirkan. Apakah yang telah kita lakukan untuk mengekang masalah dakyah kristian yang memurtadkan ummat Islam dengan wang ringgit, penulisan dan pujukan? Adakah dengan bersangka baik dan teruskan dengan dakwah itu sahaja mencukupi? Apa yang akan kita jawab pada Tuhan satu hari nanti bila ditanya tentang usaha kita mengekang masalah ini? Silakan jawab wahai pembaca budiman. Adakah berbaloi membiarkan begitu sahaja hanya dengan pegangan yang semua manusia ada hak yang sama rata untuk menyebarkan agama masing-masing, seperti perjuangan hak kesamarataan yang dilaung-laungkan oleh dua anak muda ini?

Sama-sama kita fikirkan.

Sebagai belia yang berilmu dan inteletual, kita hendaklah mendalami dan memahami setiap inci percakapan yang diutarakan oleh golongan liberal seperti ini. Benar, kita harus berfikiran terbuka dan mempelbagaikan cara dalam berdakwah akan tetapi bukan dengan cara memutar-belitkan fakta dan memanipulasikan kisah-kisah Rasulullah untuk hujahan umum.

Islam itu adalah agama yang benar dan tiada agama yang diterima di sisi Allah melainkan Islam seperti mana yang telah dirakamkan di dalam al-Quran, surah ali-Imran ayat 19, firman Allah SWT, yang bermaksud, “Sesungguhnya agama (yang benar dan diredhai) di sisi Allah ialah Islam. Dan orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu tidak berselisih (mengenai agama Islam dan enggan menerimanya) melainkan setelah sampai kepada mereka pengetahuan yang sah tentang kebenarannya (perselisihan itu pula) semata-mata kerana hasad dengki yang ada dalam kalangan mereka. Dan (ingatlah), sesiapa yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah, maka sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya.”



Sabrina Zaifulizan & Nurul Hajjar Atan
Aktivis PEMBINA Bangi

















poster promo ikhwah
picture hosting